Jangan Bedakan Pelayanan Pasien Miskin…

rawat

Seorang ibu menemani anaknya, Adi, yang dirawat di RSUD Tarakan, Jakarta Pusat karena terserang penyakit Demam Dengue (DD).

Seluruh rumah sakit di Indonesia diminta untuk tidak membedakan pelayanan terhadap pasien miskin dengan pasien dari keluarga mampu. Permintaan itu disampaikan Menteri Kesehatan (Menkes) Endang Rahayu Sedyaningsih pada acara Kongres Asosiasi Dinas Kesehatan Seluruh Indonesia di Banjarmasin, Rabu (4/11).

“Saya minta saat pasien masuk rumah sakit untuk dirawat jangan dulu ditanya masalah lain, apalagi masalah biaya,” kata Menkes. Menurut dia, yang membedakan pasien yang datang dengan jaminan kesehatan masyarakat (Jamkesmas) yang diperuntukkan bagi warga miskin hanyalah kelas dan biaya untuk kamar di rumah sakit.

Sedangkan untuk pelayanan tidak ada perbedaan, setiap pasien berhak mendapatkan pelayanan yang sama. “Jangan sampai pelayanan pasien kamar kelas tiga yang notabene pasien Jamkesmas dibedakan dengan pasien yang dirawat pada kelas satu dan lainnya,” katanya.

Menurut dia, pasien gawat darurat yang harus ditangani dalam waktu 10 menit pertama harus ditangani tanpa membedakan dari golongan atau kalangan mana pun. Karena pertolongan pada 10 menit pertama, kata dia, menjadi salah satu penentu keselamatan pasien yang sedang dalam kondisi gawat darurat.

Sebagaimana diketahui, saat ini banyak keluhan dari masyarakat bahwa rumah sakit kurang bersedia melayani pasien yang tidak membawa jaminan uang dan lainnya pada saat masuk rumah sakit. Akibatnya, tidak jarang pasien meninggal dunia dalam ruang gawat darurat karena terlambat ditangani oleh tim kesehatan dengan alasan tidak ada jaminan dari keluarga.

Menkes berharap, ke depan seluruh petugas kesehatan mampu memberikan pelayanan kepada masyarakat dengan perasaan empati, yaitu ikut merasakan apa yang dirasakan pasien.

“Setiap pasien yang masuk rumah sakit dalam kondisi kesusahan, untuk itu ikutlah merasakan apa yang mereka rasakan dan segera dilakukan pertolongan, jangan ditanya masalah uang dan lainnya,” katanya.

Ke depan, kata dia, seluruh petugas kesehatan baik itu perawat bidan, dokter, maupun lainnya secara bertahap profesionalismenya harus terus diperbarui dan ditingkatkan, baik melalui sertifikasi maupun lainnya. Pada kesempatan tersebut Menkes juga menyampaikan program 100 hari pertama, di antaranya, peningkatan pembiayaan kesehatan untuk memberikan jaminan kesehatan.

Selanjutnya, peningkatan kesehatan masyarakat mempercepat pencapaian target Tujuan Pembangunan Milenium (MDGs) pengendalian penyakit dan penanggulangan masalah kesehatan akibat bencana. Selain itu, peningkatan ketersediaan, pemerataan, dan kualitas tenaga kesehatan, terutama di daerah terpencil dan tertinggal, perbatasan dan kepulauan.

Kedatangan Menkes ke Banjarmasin merupakan kunjungan pertama Endang ke luar daerah setelah dilantik menjadi menteri oleh Presiden Susilo Bambang Yudhoyono.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: